Sunday, 10 March 2013

Bila Aku Merindu...

Salahkah Aku
Mengapa....
Mengapa aku masih lagi teringatkannya
Mengapa aku masih lagi mendambakan kehadirannya
Mengapa aku masih lagi mengharapkan peluang kedua

Mengapa
Aku sendiri tiada jawapannya

Tapi bersalahkah aku kerna sentiasa mengingatinya
Bersalahkah aku kerna masih lagi menaruh harapan yang tinggi kepadanya

Ramai mengatakan aku bodoh kerna masih lagi mengingatinya
Mengharapkan kehadirannya

Tapi aku tak bisa membohongi diri ini
Aku tak bisa menghilangkan namanya
Menghapuskan wajahnya
Melupakan segala tingkah lakunya
Seolah-olah ianya sudah sebati dalam diri ini

Aku sedar mungkin aku hanya bertepuk sebelah tangan
Tapi apakah salahku jika aku memujanya dari jauh
Jauh daripada pandangan matanya
Aku mungkin tak akan memiliki hatinya lagi
Tapi biarlah kenangan itu tetap aku simpan
Aku jaga rapi dalam hati ini

Andainya hati ini boleh mengeluarkan kata-kata yang dapat dirakam
Akan ku kirimkan kepadanya melalui angin bayu
Bahawa aku sangat mencintai dirinya
Tiada lagi selainnya

Biarlah selamanya aku begini
Andai takdir hidupku begini
Aku redha
Aku terima akan ketentuannya

Biarkan Kenangan Itu
Begitu bodonhya kau
Mengharapakan insan yang mensia-siakan hidup dan pengorbanan kau
Mengharapkan dia kembali ke pangkuan kau

Kau begitu bodoh kurasakan
Bukan dia seorang sahaja lelaki di dunia ini
Ramai lagi yang lebih baik untuk kau
Cuma kau perlu bukakan hati kau itu
Menerima mereka yang menyayangi kau
Menyintai kau dengan sepenuh hati

Aku percaya kau akan lebih bahagia
Lupakan saja kenangan lalu itu
Mulakan hidup yang baru
Mulakan kisah cinta yang indah
Seindah cahaya sinar di kala pagi

Kenangan lalu itu jika kau tak sanggup untuk melupakannya
Kau simpan ianya jauh dilubuk hati kau
Tiada sesiapa berhak melarang kau
Kau berhak terhadap hati kau sendiri

Tapi ku harapkan kau tidak terleka
Terbuai dengan kenangan itu
Kerna banyak lagi perkara yang indah menanti kau didepan sana.

Hilang Sudah Dirimu
Rasanya aku telah melupaimu sepenuhnya
Tiada lagi wajahmu memenuhi ruang fikiranku
Tiada lagi senyuman manis mengiringi malamku
Tiada lagi kiriman sms di dalam telefon bimbitku

Segalanya telah ku lontar jauh-jauh
Segalanya telah ku lenyapkan
Tiada satu yang tertinggal
Kini.....
Aku menerima hakikat sebenar
Engkau tak tercipta untukku
Dan aku bukan tulang rusukmu

Kisah cinta kita dahulu
Biarkan ia terkatup...
Terkubur buat selamanya
Jangan disingkap kembali
Biarlah ia sebagai kenangan yang terindah
Buat kita berdua

Ku tahu engkau juga merasakan begitu
Kini kita telah meniti hari-hari kedewasaan
Masing-masing punya kehendak sendiri
Kemahuan sendiri
Begitu juga pilihan hiddup sendiri
Kini kita bebas
Bebas memilih sesiapa saja
Yang bisa memiliki hati kita

Tapi jangan sesekali
Engkau menghancurkan hatimu
Dengan pilihanmu yang salah
Tidak tegar melihat dirimu terluka
Terguris....
Kerna jauh di sudut hati ini
Diriku masih sayang padamu

Sayangku padamu....
Bagai seorang adik pada abangnya
Kusedar tiada lagi jodoh antara kita
Namun....
Izinkan aku menyayangimu

Ku doakan juga
Agar kau menemui insane
Yang benar-benar menyayangimu
Menjagamu di kala kesakitan
Sentiasa ada disebelahmu
Di kala kesulitan
Bersamamu susah dan senang
Suka dan duka
Agar hatiku tenang
Melihatmu bahagia
Diriku juga bahagia
Perihak diriku
Usahlah kau kisahkan
Kenyataan telah dapat kuterima

Kini kunantikan
Pilihan hatiku
Yang bisa menjagaku
Menyanyangiku
Dengan jiwa raganya....




No comments:

Post a Comment