Wednesday, 24 May 2017

Banda Aceh Hari Kedua (Kota Sabang)

Itenerari Banda Aceh

11 Feb 2017 - 14 Feb 2017

Hari Kedua - 12 Feb 2017

5.30 pagi - Bangun..Mandi..Solat subuh..Lepak-lepak tengok tv siaran Indonesia.

7.30 pagi - Turun ke lobi hotel dan masuk ke dewan makan untuk sarapan pagi (include dalam package hotel). Makanan yang boleh tahan sedap lah.


Pulut mangga dan pisang goreng
 
 Menu bekpes kami

8.00 pagi - Ambil angin pagi depan hotel. Then, masuk bilik semula dan start kemas-kemas beg nak check out. Call dulu pak jenol sebab dia yang akan hantar kami ke Pelabuhan Ulu Lhue.


 
9.00 pagi -  Check out Hotel Diana.

9.15 pagi - Pak Jenol dah bersedia di luar hotel dan otw ke pelabuhan. Perjalanan lebih kurang dalam setengah jam.

9.45 pagi - Tiba di pelabuhan, beratur beli tiket kapal cepat ke Sabang. Memang plan nak naik feri cepat pun.


Feri Cepat. Taubat nak naik lagi. hahaha
 

Selfie dulu dalam feri sebelum masing-masing terjelupuk kepeningan. Hahaha..

Kaunter tiket kapal

10 pagi - Feri bergerak meninggalkan pelabuhan Ulu Lhue menuju ke pelabuhan Balohan, Pulau Sabang. Tang dalam feri ni lah azabnya bermula. Hahaha..Mula-mula rasa sangat eksaited lah sebab ini kali pertama aku naik feri. Seronok tu tak terkata lah. Kak Dayah dah mula pening-pening. Mabuk laut. Die duk la melepek tepi tingkap. Muka dah ditutup dengan sweater. Bau dah semerbak dengan bauan Tiger Balm. Aku masih lagi duk melihat kerenah-kerenah penumpang yang ada di dalam feri. Suasana agak bingit. Penjual yang duk ulang alik ke depan ke belakang membawa barang dagangan mereka. Bunyi lagu dangdut di televisyen yang dipaparkan.

Suasana di hari raya..ehhhh..suasana dalam feri daaa!!

Lepas 15 minit perjalanan aku mula rasa loya dan pening. Ombak pada ketika itu memang sangat kuat. Kapal feri teroleng-oleng dilanggar ombak. Keliling aku sudah kedengaran jeritan apabila ombak melanggar ganas badan kapal. Aku dah start berzikir. Berdoa pada Yang Esa semoga perjalanan kami ini berjalan dengan lancar. Pada mulanya, aku memang berlagak tenang. Tapi bila mendengar dan melihatkan ramai orang yang mula menjerit Allah Akhbar tiap kali kapal terolang aling bagai nak terbalik, aku mula rasa cuak dan takut. Sebab di dada melanda di hati. Tiba-tiba je aku rasa air panas mengalir ke pipi dari kelopak mataku. Rupa-rupanya, aku menangis. Huhuhu. Terdetik di hati ini, tak sempat ke aku kembali semula ke Malaysia Selasa ini???

Krew kapal meminta kami semua yang berada di dalam kapal supaya bertenang. Perjalanan tinggal lebih kurang 20 minit lagi. Semua penumpang mula  bising-bising. Ada yang dah termuntah-muntah. Krew kapal sibuk menghulurkan plastik hitam kepada penumpang yang rasa nak muntah. Aku yang tak rasa nak muntah tadi, kini rasa nak muntah pulak bila tengok orang keliling muntah. Adoii..Kak Dayah memang dah duduk terjelepok tepi dinding kapal. Aku sapu hidung dengan Tiger Balm. Kapal still lagi dilanggar ombak besar. Setiap kali kapal dilanggar, aku mencengkam kuat lengan budak perempuan sebelah aku ni. Namanya Nisa. Sempat lagi aku beramah mesra dengan si Nisa bagi mengalihkan tumpuanku daripada situasi kapal sekarang. Seorang anak jati Pulau Sabang. Pulang ke kampung kerana cuti study week seminggu.

Bila melihatkan kegagetan penduduk tempatan yang berada di dalam kapal tu, terdetik di hati ini yang mereka masih lagi trauma dengan kejadian tsunami yang menimpa mereka lebih kurang 13 tahun yang lalu. Perasaan takut dan gerun itu masih belum lari jauh lagi dari dalam diri mereka. Tetiba aku pun rasa aku turut berada dalam situasi mereka dahulu. Tiba-tiba je aku rase sedih. Sebab tu lah, aku boleh menitiskan air mata waktu tu. Nisa disebelahku cuba mententeramkan aku. Dia menyuruh aku perbanyakkan selawat dan zikir. Ya Allah..pada waktu ini lah aku rasa seperti aku terasa jauh dari ibu dan ayah ku. Mulalah aku rindukan mereka.

10.40 pagi - Alhamdulillah, dengan izinNya kami semua sampai juga  di Pelabuhan Balohan, Pulau Sabang. Perjalanan yang mengambil masa 40 minit sahaja aku rasa bagaikan 5 jam lamanya. Aku rasa ini mungkin kali terakhir kot aku naik kapal cepat. Rela aku naik kapal lambat. Biarpun lah dua jam perjalanannya. Hahaha. Cuaca pada waktu itu, di Pulau Sabang sangat baik. Cerah sentiasa tapi angin memang sangat kuat. Mungkin disebabkan itu jugaklah ombak pada ketika itu sangat kuat dan tinggi. Lepas dari urusan keluar dari kapal, aku dan kak Dayah diikuti dengan Nisa terus menuju ke tempat sewa motor. Kami berdua menyewa motor untuk dua hari kami di Sabang ini dari kenalan seorang pakcik yang kami temui di Pelabuhan Ulu Lhue sebelum berlepas tadi.


Masing-masing puying ..Pekena teh sat bersama Nisa

11 pagi - Urusan sewa motor untuk dua hari dengan abang....?? alorhh..lupa pulak nama abang tu. Hehehe..telah selesai. Nisa pun sudah pulang bersama kakaknya. Yang bestnye Nisa berjanji nak bawak kami berdua jalan-jalan Sabang petang ini. Yeehaaa... Nisa, kenalan kedua kami di Sabang.

11.15 pagi - Kami bergerak menuju ke resort penginapan kami iaitu Freddies Hotel Sumur Tiga. Ramai orang kata hotel ni best. View pun cantik. Hehehe. Perjalanan ke Freddies lebih kurang dalam setengah jam dari pelabuhan. Dalam perjalanan sempatlah singgah berhenti di tepi jalan kalau kami terpandangkan view yang sangat cantik. By the way, aku lah yang jadi rider time tu. Hehehe.


Yus, minah rempit Kota Sabang. Naik scoot weeh...


Welcome to Kota Sabang!!!




Gigih nak selfie dengan laut. Kuat giler hangin waktu ni. Tengok jer lah tudung aku tu. Terkelepet daa..


Cantik!!!


Ohsemmm


Weeeeee!!!

Ya Allah, tak terkata betapa cantiknye view laut dan pemandangan Pulau Sabang. Rasa terjatuh cintalah pulak. Hahaha...

12.30 tengah hari - Kami selamat tiba di Freddies. Urusan check in berjalan dengan baik sekali. Staff pun sangat friendly dan sangat membantu. Kami ditunjukkan bilik kami. Tak silap aku bilik no 7 ke 9. Lupa dah aku. Bilik yang paling hujung sekali dan berada di tingkat atas. Di sebelah kanan bilik memang dah tak ada bilik lagi dah. Pokok-pokok dan semak samun je yang ada. Mula-mula, rasa cuak lah jugak kan. Tapi dengan lafaz Bismillah kami masuk kedalam bilik, mengharapkan tidak ada yang tidak baik berlaku kepada kami berdua malam nanti. Hehehe..


View laut from our bilik. Santekkan???

Masha Allah..cantik giler. Cannot Move On!!!


Hye kak Dayah!!! buek gapo mu situ...


Freddie Hotel Sumur Tiga

Apalagi..masuk je bilik terus bukak pintu depan. Masha Allah...view laut yang sangat cantik. (Time aku menulis ni pun aku dah terasa rindu nak kembali semula ke Sabang). Angin yang agak kencang mendamaikan suasana. Oh ya..dekorasi bilik kami sangat simple dan bersih. Ada katil bersaiz queen untuk kami berdua. Pendek kate, semua yang ada dalam bilik hotel ada dalam bilik kami tu. Cuma tv, aircond je tak ada. Hehehe. Seronoknya.


Yeeehaaa...nak tidoq!!

Okay..keluar cari sesuap nasi. Lapaq baii...

Kami merehatkan badan masing-masing di atas tilam yang empuk bertemankan bunyi deruan ombak dan angin yang kuat. Kami tak bukak pintu pun, sebab angin sangat kuat sehinggakan boleh menerbangkan kain langsir pintu tu. Tapi memang terasa lah angin laut yang asyik tu.

2.30 petang - Sampailah ke pukul 2 petang, lepas selesai solat jamak kami berdua keluar mencari makanan tengah hari. Lapaq giler ni. Nisa berjanji akan datang pada pukul 3 petang nak bawak kami jalan-jalan area Kota Sabang. Singgah sebentar makan tengah hari di sebuah warung yang ada dibuka di situ. Kami tak makan kat hotel pun sebab mahal. Hahaha..Macam biasa..tak banyak menu yang boleh diorder. Nak amik nasi campur tak berani pulak. Takut sakit perut pulak nanti. So, kami berdua just mintak pakcik kedai buatkan kami nasi goreng je. Lain sikit style gorengnya berbanding kita di Malaysia. Tapi disebabkan lapar, telankan ajer lah. Hohoho.

Kedai makan pun boleh berselfie. Layannn!!!


Es tea..
 

Nasi Goreng Sabang Style!!!

3 petang -  Nisa bersedia bawak kami jalan-jalan area Kota Sabang. Ditemani kakaknya, Elly kalau tak silap namenya. Tingginye deme berdua ni. Pulak tu kurus la hai. Memang orang-orang Indonesia ni kurus-kurus ya. Hahaha. Kami berempat merempit petang tu. Nisa dan kakaknya membawa kami berdua ke beberapa tempat yang menarik di sekitar Kota Sabang.

- Benteng Jepang
- Menara Pandang
- Pulau Weh, tengok sunset
- Makan Mee Aceh dan Kopi Aceh
















Benteng Jepang checked. Tahu ke hape tu benteng jepang?? Kubu Jepun lerr.. Hahaha

 






Sunset di Pulau Wehh...

9 malam -  Sampai ke malam kami di bawa berjalan dengan Nisa dan kakaknya tu. Memang masa kami fully utilize. Sampai je hotel tak terus masuk bilik. Kami berdua duk santai-santai atas kerusi berviewkan pantai. Tapi gelap tak nampak ape. Hahaha. Cahaya dari lampu hotel pun tak berape nak menerangkan kawasan sekitar. Just menghayati bunyi deruan ombak dan angin laut je lah. Masha Allah..memang indah dan damai.

9.30 malam - Macam dah lewat sangat ni. Baiklah kami masuk bilik. Mandi, solat jamak Isyak pulak dan rehatkan diri. Tapi tak terus tidur lagi. Kak Dayah ajak aku pekena kopi malam tu dan duduk di balkoni bilik. Sebenarnya, aku dah rasa gerun dengar bunyi ombak yang kuat kat luar tu. Ditambah pulak angin yang kencang. Kan aku kata bilik kami betul-betul dihujungkan, hishh lagilah buat aku seriau. Lepas aku minum kopi yang dibancuh kak Dayah aku terus minta izin kak Dayah nak masuk tidur. Kak Dayah masih diluar. Sejuk giler kot. Dah pakai sweater dan berstokin pun aku rase sejuk lagi. Tapi view malam tu memang cantik sebenarnya. Nampak bulan penuh menerangi kawasan sekitar pantai. Tapi, aku tak berapa nak menghayati sangat sebab lebih kepada rasa gerun dengan bunyi ombak tu dan daun-daun yang mengetuk-ngetuk dinding bilik kami kat sebelah ni ha. Hahaha...

Malamnya memang aku tak boleh tidur lah. Bukan tak boleh tidur. Cuma tak berapa nak nyenyak. Air dah start pasang. Bunyik ombak bertambah kuat. Dalam hati terdetik jugak tetiba lah datang tsunami camno lah gayanye kan. Hishh..Mintak dijauhkan. Yassin berada ditepiku. Aku pegang erat okay. Hehehe. Kak Dayah perasan jugak aku agak resah waktu tu. Aku katakan pada dia yang aku tak berapa boleh nak tidur. Mungkin sebab tempat baru lagi kot. Tak ku akui, aku kalau tidur tempat baru memang aku susah sikit nak lelap dan nyenyak.

2 pagi - Lebih kurang pukul 2 pagi lah aku rasa, aku baru boleh terlelap sepenuhnya. Alhamdulillah...

Tamat sudah hari kedua kami di Sabang...


Budget Hari Kedua

Kapal Cepat - Rp160K (2 orang)
Pak Jenol - Rp100K
Minum Air - Rp10K
Makan Tengah Hari - Rp30K
Makan Malam - Rp60K

Jumlah = Rp360K (plus minus RM120.60)




1 comment: