Friday, 12 December 2014

Salahkan Aku...


Mengapa....
Mengapa aku masih lagi teringatkannya
Mengapa aku masih lagi mendambakan kehadirannya
Mengapa aku masih lagi mengharapkan peluang kedua

Mengapa
Aku sendiri tiada jawapannya

Tapi bersalahkah aku kerna sentiasa mengingatinya
Bersalahkah aku kerna masih lagi menaruh harapan yang tinggi kepadanya

Ramai mengatakan aku bodoh kerna masih lagi mengingatinya
Mengharapkan kehadirannya

Tapi aku tak bisa membohongi diri ini
Aku tak bisa menghilangkan namanya
Menghapuskan wajahnya
Melupakan segala tingkah lakunya
Seolah-olah ianya sudah sebati dalam diri ini

Aku sedar mungkin aku hanya bertepuk sebelah tangan
Tapi apakah salahku jika aku memujanya dari jauh
Jauh daripada pandangan matanya
Aku mungkin tak akan memiliki hatinya lagi
Tapi biarlah kenangan itu tetap aku simpan
Aku jaga rapi dalam hati ini

Andainya hati ini boleh mengeluarkan kata-kata yang dapat dirakam
Akan ku kirimkan kepadanya melalui angin bayu
Bahawa aku sangat mencintai dirinya
Tiada lagi selainnya

Biarlah selamanya aku begini
Andai takdir hidupku begini
Aku redha
Aku terima akan ketentuannya


No comments:

Post a Comment