Monday, 5 November 2018

Novel Review: Akhirnya Aku Kahwin!

Novel Review: Akhirya Aku Kahwin!

Penulis: Herna Diana

Rate: 8/10

Tarikh Bacaan: 3 - 4/11/2018



Sinopsis Kulit Belakang

Didi - gadis 'comel' yang periang. Dia tidak pernah kisah dengan pandangan orang lain yang sering memperlekehkannya. Baginya, dia tidak peduli semua itu asalkan tidak menyusahkan orang. Sebagai seorang insan, dia punya keinginan untuk mencinta dan dicintai. Dia tidak pernah jemu menanti cinta sejati walau hatinya sering dipermainkan.

Kemunculan Syafizi, menghuru-harakan hidupnya. Kata-katanya ibarat bom nukleur yang keluar daripada mulut lelaki itu menyebabkan darjah kebenciannya pada Syafizi di tahap takat didih. Sesuka hati saja memanggilnya 'Debab'. Berhadapan dengan lelaki itu, dia tidak mahu kalah. Setiap ayat nuklear lelaki itu dibalas dengan ayat ala bom atom.

Pesan orang tua, jangan terlalu membenci. Bimbang nanti benci bertukar sayang. Ya ke? Takkanlah Syafizi yang selalu cari pasal suka padanya. Mustahil! Daripada dia melayan lelaki mulut nuklear itu, lebih baik dia berchatting dengan Terhangat^Di^Pasaran. Walaupun mereka saling mengutuk, jejaka itu sudi berkongsi suka duka dengannya. Mungkin jodohnya dengan rakan chattingnya itu. Siapa tahu?
.
.
.
.
Review Aku:

 "INGAT SENANG KE MENCARI CINTA SEJATI"

Ingat senang? Susah jugak tau. Lagi-lagi kalau tak punya wajah dan body yang cantik persis Nelydia Senrose mahupun Emma Maembong. Fitrah manusia yang memang sukakan keindahan dan kecantikkan. Yang kurang cantik dan indah ditolak ketepi. Pandang sebelah mata pun tak nak. Walaupun mungkin yang kurang cantik itu punya kelebihan yang lain dan yang cantik itu ada kekurangannya jugak. Silap-silap yang kurang cantik ini jauh beribu kali ganda cantiknya dari mereka yang cantik tapi perangai hazabedah. Sombong!!! Tapi tak semualah kan. Hehehe....

Novel terbaru yang baru aku habiskan pembacaanya semalam, membawakan kisah mencari cinta seorang gadis "comel" bernama Nur Diana atau nama timangannya Didi aka Diana Debab. Penulis Herna Diana berjaya menggarapkan novel ini dengan gaya penulisan dan bahasa yang lebih santai dan kelakar. Aku sememangnya sangat terhibur dengan novel ini. Bila-bila lagi part perang mulut antara Syafizi dan Didi. Syafizi yang mulutnya macam nuklear dibalas pulak dengan Didi yang mulutnya mengalahkan bom atom membuatkan aku tersenyum dan adakalanya terkekek-kekek aku ketawa dalam bilik tu. Hahaha....

Siapa kata gadis yang berisi atau chubby ini tidak cantik? Dorang cantik tau. Adakalanya dorang ni lagi cantik dari mereka yang berbadan kurus kat luar sana tu. Pipi dorang tak usah cakaplah, dah mcam telur yang baru dikupas tu. Licin, flawless, mcm pipi pau. Hahaha...Aku ade sorang ex-office mate dulu yang berbadan chubby ni. Orangnya kelakar tau. Pipi pau die comel giler. Kulit pulak bersih jer. Ayu dan cantik. Aku pun terkadang jeles dengan dia. Hahaha...Betullah, apa yang diciptakan Allah tu pasti ada hikmahnya kan. Aku sebenarnya tak suka sangat gadis yang berbadan kurus ni, lebih-lebih lagi yang kurus macam papan lapis. Memanglah cantik tapi macam ade yang tak kene kat pandangan mata aku ni. Kalau berisi sikit tentu cantik.

Sometime orang yang berbadan chubby atau besar ni dorang mesti terpikir takkan ada orang nakkan diorang. Adakalanya dorang rasa sangat rendah diri dan hilang keyakinan diri untuk berhadapan dengan orang lain. Lagi-lagi kalau ada yang mengejek dan mencaci. Mereka pun punya hati dan perasaan untuk dicinta dan mencinta. Mereka juga akan terluka hatinya bila ada mulut-mulut bawang's yang mengata dan mencaci fizikal mereka.

Dalam novel Akhirnya Aku Kahwin ini, Didi menceritakan kisah beliau dalam usaha mencari cinta sejati. Mengharungi hidup yang penuh dengan manusia yang gemar menjadikan kekurangan seseorang itu sebagai bahan jenaka. Aku sangat suka dengan watak Didi. Mulut boleh tahan loyar buruk. Hahaha..Dia tak akan bagi muka pada sesiapa yang mengata dia. Akan dibalas balik dengan ayat bom atom die tu. Hahaha. Barulah kene buku dengan ruas. Padan lah dengan muka si minah 'ekceli' tu. kihkihkih...Didi punya mak ayah yang sangat sanyangkan dia. Punya kawan-kawan yang baik hati dan ambil berat pasal dirinyà. Aku seronok tengok hubungan yang terjalin antara Didi dan jugak Syafiq. Perkenalan antara dia dan Syafiq telah mengeratkan dua buah keluarga. Aku pada mulanya, ingatkan Syafiq ni lah bakal suami yang dicari-cari Didi. Rupa-rupanya tidak. Syafiq terus menjadi abang angkat kesayangan Didi sampailah diakhir novel ini.

Hampir separuh novel aku tunggu kemunculan watak Syafizi. Aku ingat Syafizi dan Syafiq akan bergaduh berebutkan Didi. Rupa-rupanya tidak....Aku suka cara Syafizi tunjukkam rasa kasih sayang dan cintanya pada Didi. Korang nak tahu x camner?? korang kenelah baca novel ni. Sweet tau...Macam susah je nak dapatkan lelaki seperti itu di dunia realiti ini. Kalau ada pun mungkin sudah berpunye. Uhukuhuk....

Korang agak2 Didi dengan siapa akhirnya? Syafizi atau pun Lelaki^Terhangat^Di^Pasaran itu? Ntah2 depa orang yang sama tak???. Hahaha...

Novel ni jugak buat aku meleleh ayaq mata tau. Bab bila mak ayah Didi pergi meninggalkan Didi keseorangan disebabkan kemalangan yang meragut nyawa mereka berdua. Sedih giler kot tanda-tanda akhir yang dipamerkan oleh kedua ibu bapanya tu. Mencurah-curah air mata aku keluar. Mujur tak ada siapa yang tengok aku tengah nangis. Tak pasal-pasal nanti aku dicop cembeng sebab bace novel pun boleh nangis. Memang minah cembeng betoilah. Hahaha...Aku memang tak boleh tengok citer sedih, lagu sedih, novel sedih ataupun kawan aku tengah luahkàn perasaan dia even aku tengah tengok orang menangis yang memang x ade kene mengena ngan aku pun aku boleh menangis. Hahahaha....

Novel ni tak berat langsung. Bahasa yang digunakan sangat santai dan bersahaja. Sesuai dan dekat dengan pembaca di luar sana macam aku ni. Aku bagi 8/10 untuk novel ini. Cuma aku agak musykil dengan adab batas pergaulan antara Didi dengan Syafiq dalam novel ini. Pergaulan yang ditunjukkan agak melampaulah untuk mereka berdua yang sememangnya tak ada apa-apa hubungan yang menghalalkan mereka untuk bersentuhan ataupun masuk ke bilik masing2 walaupun mereka adik beradik angkat sahaja. Tapi tulah, novel kan...Kau nak expect ape faiross oiii.  hahaha...even dalam drama pun boleh berpegangan tangan antara yang bukan muhrim. Inikan pula hanya dalam novel. hahaha....

Novel ni aku habiskan dalam masa dua hari jer. Aku bawak balik kg novel ni. Aku simpan dalam rak koleksi novel aku. Disebabkan aku punya masa yang terluang, sebab itulah aku berjaya habiskan pembacaan dengan dua hari sahaja. Lepas tu aku dah boring tak tahu nak baca novel apa dah. Memang lah melambak novel aku dalam rak tu, tapi itu semua novel yang dah aku habis baca. Tak ade mood lagi nak ulang baca. hikhik..Novel-novel baru aku sume tinggal kat Subang. Hehehe....

Okaylah...jumpa di next entri dengan review novel aku yang terbaru. bye..bye...

No comments:

Post a Comment